Bintang Tenis Novak Djokovic Mendarat di Dubai Setelah Deportasi Australia
Tennis

Bintang Tenis Novak Djokovic Mendarat di Dubai Setelah Deportasi Australia

Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic mendarat di Dubai pada Senin setelah deportasi sensasionalnya dari Australia karena status vaksinasi virus coronanya membuat upayanya untuk rekor gelar Grand Slam ke-21 tertunda. Saat Australia Terbuka berlangsung di Melbourne, juara bertahan putra turun dari pesawat Emirates dengan membawa dua tas dan mengenakan topeng, tujuan akhirnya tidak diketahui. Ini mengikuti pertempuran hukum yang berlarut-larut dan berisiko tinggi antara Djokovic yang tidak divaksinasi dan pihak berwenang Australia yang mempolarisasi opini dan merusak reputasi di kedua belah pihak.

Djokovic mengatakan dia “sangat kecewa” setelah Pengadilan Federal dengan suara bulat menguatkan pembatalan visanya dengan alasan ketertiban umum.

Bintang yang direndahkan itu naik penerbangan dari bandara Tullamarine Melbourne ke Dubai Minggu malam, ditemani oleh rombongan pembantu dan pejabat.

Penerbangan Emirates EK409 lepas landas pada pukul 22:51 waktu setempat (1151 GMT), menurut seorang reporter AFP di pesawat, dan mendarat sebelum fajar di Dubai.

Dua kali dalam 11 hari terakhir, pemerintah Australia telah mencabut visa Djokovic dan menempatkannya di tahanan imigrasi — mengatakan bahwa kehadiran bintang yang tidak divaksinasi itu dapat memicu sentimen anti-vaksin di tengah gelombang pasang kasus Omicron.

Dua kali bintang Serbia itu melawan keputusan di pengadilan, memenangkan satu putaran tetapi kalah dalam penentuan hari Minggu.

Dengan beberapa kata kering, kepala hakim Pengadilan Federal Australia, James Allsop, mengakhiri satu minggu drama hukum tinggi yang diikuti di seluruh dunia.

“Perintah pengadilan adalah bahwa aplikasi yang diubah ditolak dengan biaya,” kata Allsop.

Dengan sedikit kesempatan untuk mengajukan banding, Djokovic mengakui permainan sudah berakhir, dan dia tidak akan menghiasi Melbourne Park tahun ini.

“Saya tidak bisa tinggal di Australia dan berpartisipasi di Australia Terbuka,” katanya, menjelang turnamen yang telah dia dominasi selama satu dekade, memenangkan rekor sembilan gelar.

“Saya harap kita semua sekarang bisa fokus pada permainan dan turnamen yang saya sukai.”

Namun kontroversi tersebut tampaknya akan terus berlanjut, dengan citra Djokovic yang sangat ternoda dan Australia meningkatkan reputasinya karena memusuhi pengunjung.

“Keputusan pembatalan ini dibuat atas dasar kesehatan, keselamatan dan ketertiban, atas dasar kepentingan publik untuk melakukannya,” kata Perdana Menteri konservatif Scott Morrison memuji putusan pengadilan.

“Saya menyambut baik keputusan untuk menjaga perbatasan kita tetap kuat dan menjaga keamanan warga Australia.”

“Kekalahan untuk permainan”

Morrison, yang menghadapi pertarungan pemilihan ulang yang sulit tahun ini, tidak mungkin mengalami reaksi publik atas kisah tersebut, bahkan di antara mereka yang ragu-ragu tentang kebijakan imigrasi garis kerasnya.

Banyak warga Australia — yang telah mengalami penguncian berkepanjangan dan pembatasan perbatasan — percaya Djokovic mempermainkan sistem untuk menghindari persyaratan masuk vaksin.

Masih harus dilihat apakah kontroversi, yang oleh ATP Tour disebut “sangat disesalkan”, memiliki kaitan dengan klaim Australia sebagai tuan rumah apa yang dulu dikenal sebagai “The Happy Slam” dan yang dimulai pada Senin.

“Terlepas dari bagaimana poin ini dicapai, Novak adalah salah satu juara terbesar olahraga kami dan ketidakhadirannya di Australia Terbuka merupakan kerugian bagi permainan,” tambahnya.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengkritik pemerintah Australia.

“Mereka berpikir bahwa dengan ini, perlakuan buruk selama 10 hari ini, telah mempermalukan Djokovic, tetapi mereka telah mempermalukan diri mereka sendiri. Djokovic dapat kembali ke negaranya dengan kepala tegak,” kata Vucic kepada media pemerintah.

Djokovic sekarang dapat dilarang mengunjungi Australia selama tiga tahun, membuatnya jauh lebih sulit bagi petenis berusia 34 tahun itu untuk mengamankan Grand Slam ke-21 yang sulit itu.

Dia imbang dengan Roger Federer dan Rafael Nadal dengan masing-masing 20 gelar Grand Slam.

“Dengan atau tanpa dia”

Lebih cepat dia kemungkinan akan dibuntuti oleh pertanyaan-pertanyaan tentang perilakunya yang diungkap dalam sidang pengadilan.

Petenis jagoan tenis itu diketahui terjangkit Covid-19 pada pertengahan Desember dan, menurut akunnya sendiri, gagal mengisolasi diri meski tahu dia positif.

Catatan publik menunjukkan dia menghadiri pembukaan prangko dan acara tenis remaja, dan memberikan wawancara media sekitar waktu dia diuji dan infeksi terbarunya dikonfirmasi.

Djokovic menolak memberikan bukti dalam kasus tersebut untuk menghilangkan anggapan bahwa dia menentang vaksin.

“Dia sekarang telah menjadi ikon bagi kelompok anti-vaksinasi,” kata pengacara pemerintah Stephen Lloyd. “Benar atau salah dia dianggap mendukung pandangan anti-vaksinasi dan kehadirannya di sini terlihat berkontribusi untuk itu.”

“Dia bisa meluruskan jika perlu dikoreksi. Dia belum — itu memiliki konsekuensi penting.”

Pemain hebat Spanyol Nadal menyerang saingannya pada hari Sabtu ketika para pemain mengeluhkan skandal itu membayangi Grand Slam pembukaan tahun ini.

“Australia Terbuka jauh lebih penting daripada pemain mana pun,” kata Nadal kepada wartawan di Melbourne Park.

Namun, rekan senegara Djokovic, Miomir Kecmanovic, yang akan menghadapi juara sembilan kali itu pada putaran pertama pada Senin, menyebut insiden itu sebagai “pil pahit yang harus ditelan”.

Dipromosikan

“Tim kecil Serbia kami di sini di Melbourne kesal dan kecewa,” tulis Kecmanovic di Instagram.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Posted By : keluaran hongkong