Michael Vaughan Dicoret dari Tim Komentar Abu BBC Di Tengah Baris Rasisme
Cricket

Michael Vaughan Dicoret dari Tim Komentar Abu BBC Di Tengah Baris Rasisme

Michael Vaughan telah dikeluarkan dari tim komentar BBC untuk serial Ashes mendatang di Australia untuk menghindari “konflik kepentingan” di tengah pertikaian rasisme yang sedang berlangsung. Kriket Inggris telah diguncang oleh pengungkapan rasisme dari mantan pemain Yorkshire kelahiran Pakistan, Azeem Rafiq. Ini termasuk tuduhan bahwa mantan kapten Inggris Vaughan mengatakan kepada Rafiq yang sekarang berusia 30 tahun dan pemain Yorkshire lainnya yang berasal dari Asia bahwa ada “terlalu banyak dari Anda, kami perlu melakukan sesuatu tentang hal itu” selama pertandingan daerah pada tahun 2009 .

Vaughan, seorang kapten pemenang Ashes pada tahun 2005, telah “dengan tegas menyangkal” tuduhan tersebut.

Menyusul komentar Rafiq, yang telah memicu gelombang pasang tuduhan rasisme dalam kriket Inggris, Vaughan yang berusia 47 tahun mundur dari acara radio BBC-nya awal bulan ini.

Dan juru bicara penyiar mengatakan Rabu: “Sementara dia terlibat dalam cerita penting dalam kriket, untuk alasan editorial kami tidak percaya bahwa akan tepat bagi Michael Vaughan untuk memiliki peran dalam tim Ashes kami atau liputan olahraga yang lebih luas. saat ini.

“Kami meminta kontributor kami untuk berbicara tentang topik yang relevan dan keterlibatannya dalam cerita Yorkshire mewakili konflik kepentingan.”

Vaughan masih memiliki kontrak untuk mengomentari serial Ashes untuk Fox Sports, salah satu pembawa acara televisi Australia, dan mantan pemukul papan atas itu tetap menjadi kolumnis di surat kabar Daily Telegraph Inggris.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan sebelumnya pada bulan November, Vaughan mengatakan: “Saya dengan tegas menyangkal mengatakan kata-kata yang dikaitkan dengan saya oleh Azeem Rafiq dan ingin menyatakannya kembali secara terbuka karena komentar ‘kalian’ tidak pernah terjadi.

“Sangat mengecewakan bahwa tuduhan palsu yang dibuat terhadap saya oleh mantan rekan setimnya, tampaknya didukung oleh dua pemain lain.

“Saya telah melakukan kontak dengan enam pemain lain dari tim itu dan tidak satu pun dari mereka yang mengingat pernyataan yang dibuat,” tambahnya.

Pekan lalu melihat Rafiq, yang kemudian mengaku memposting pesan anti-Semit di Twitter saat remaja, memberikan kesaksian yang jelas kepada komite parlemen selama sidang di mana dia mengatakan karirnya telah dipotong oleh rasisme.

Kepala eksekutif Dewan Kriket Inggris dan Wales Tom Harrison, secara luas dikritik karena tanggapannya terhadap pengungkapan Rafiq saat tampil di sidang yang sama.

Setelah pertemuan anggota konstituen badan pemerintahan nasional pada hari Jumat, Harrison menjanjikan “tindakan nyata” untuk memerangi rasisme, tetapi mengatakan rinciannya tidak akan dipublikasikan sampai minggu ini.

Kejatuhan Yorkshire, salah satu kabupaten tertua dan paling bergengsi kriket Inggris, atas skandal itu telah menghancurkan, dengan sponsor membuat eksodus massal dan klub diskors dari menjadi tuan rumah pertandingan internasional yang menguntungkan.

Dipromosikan

Ketua dan kepala eksekutif Yorkshire keduanya telah mengundurkan diri, sementara pelatih kepala Andrew Gale telah ditangguhkan sambil menunggu penyelidikan atas tweet sejarah anti-Semit.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Posted By : pengeluaran hk hari ini