Superstar Filipina Manny Pacquiao Mengatakan Pensiun Dari Tinju
Boxing

Superstar Filipina Manny Pacquiao Mengatakan Pensiun Dari Tinju

Legenda tinju Filipina dan calon presiden 2022 Manny Pacquiao mengatakan pada hari Rabu bahwa dia gantung sarung tangan setelah karir gemilang selama puluhan tahun di atas ring. Juara dunia delapan divisi dan senator, yang mengincar taruhan tinggi untuk menggantikan Presiden Rodrigo Duterte, mengatakan berhenti dari olahraga yang telah mengangkatnya keluar dari kemiskinan adalah “keputusan tersulit” dalam hidupnya. “Sulit bagi saya untuk menerima bahwa waktu saya sebagai petinju telah berakhir,” kata Pacquiao, 42, dalam pesan video di Twitter yang dengan cepat menjadi viral. “Hari ini saya mengumumkan pensiun saya.”

Itu terjadi beberapa minggu setelah Pacquiao, yang dianggap sebagai salah satu petinju terbaik sepanjang masa, kalah dalam pertarungan profesional terakhirnya, melawan petinju Kuba Yordenis Ugas di Las Vegas.

Pacquiao, yang memasuki dunia politik pada 2010 sebagai anggota kongres sebelum terpilih menjadi anggota Senat, pekan lalu mengatakan bahwa dia akan mencalonkan diri untuk jabatan tertinggi negara itu.

Pacquiao, ayah lima anak yang sudah menikah, berterima kasih kepada jutaan penggemarnya di seluruh dunia, dan memberikan penghormatan khusus kepada pelatih lamanya Freddie Roach yang dia gambarkan sebagai “keluarga saya, saudara lelaki dan teman saya”.

Keputusan itu mengakhiri spekulasi selama berminggu-minggu bahwa Pacquiao berencana pensiun setelah 26 tahun menjadi petinju profesional. Ia mengakhirinya dengan rekor menang-kalah 62-8 dan dua kali seri.

“Dia akan menjadi legenda bukan hanya tinju tetapi juga dunia olahraga,” kata Ted Lerner, jurnalis olahraga kelahiran AS di Filipina, kepada AFP.

“Di masa depan… namanya akan identik dengan kebesaran, di level Michael Jordan atau orang-orang yang telah melampaui olahraga mereka dan menjadi seperti legenda mitos.”

Dalam pesan video, Pacquiao mengatakan tinju telah memberinya “kesempatan untuk berjuang keluar dari kemiskinan” dan “keberanian untuk mengubah lebih banyak kehidupan”.

“Saya tidak akan pernah melupakan apa yang telah saya lakukan dan capai dalam hidup saya. Saya tidak bisa membayangkan saya baru saja mendengar bel terakhir,” kata Pacquiao, yang pensiun sebentar pada 2016 sebelum membatalkan keputusan tersebut.

Menghentikan lalu lintas

Pacquiao diidolakan oleh banyak orang di Filipina baik karena kekuatan pukulannya dan bangkit dari anak jalanan yang putus asa ke puncak tinju.

Dia putus sekolah pada usia 14 tahun, menjual donat di pinggir jalan dan menjadi penumpuk bahan makanan untuk membantu ibunya menghidupi dua adiknya.

Dalam beberapa tahun, kidal kecil itu adalah seorang petinju profesional.

Berita pengunduran dirinya disambut dengan perasaan campur aduk di kampung halamannya di selatan, General Santos, di mana dukungan untuk petinju sangat dalam.

“Saya senang dan sedih,” kata Anna Rodriguez, 24, kepada AFP.

“Saya senang karena dia akan dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya, tetapi saya juga sedih karena dia tidak lagi membawa kebanggaan bagi General Santos.”

Saat ia bersiap untuk mendaftar sebagai calon presiden, Pacquiao telah bersumpah untuk mengatasi kemiskinan dan korupsi dalam upaya untuk memenangkan pemilih dengan kisahnya yang kaya raya.

Setelah dua periode sebagai anggota kongres dan satu sebagai senator, ambisi Pacquiao bukannya tidak realistis di negara yang terkenal dengan politik yang terobsesi dengan selebriti.

Tapi kemenangan masih jauh dari kepastian.

Fans melihat Pacquiao sebagai bukti hidup bahwa kesuksesan adalah mungkin bagi siapa saja yang bekerja keras, tidak peduli asal mereka.

Di masa jayanya, perkelahiannya menghentikan lalu lintas dan kejahatan.

Tapi Pacquiao telah menimbulkan kontroversi sebagai politisi, membuatnya mendapatkan banyak pencela.

Kritikus menuduh anak putus sekolah menengah itu kurang cerdas dan sering tidak hadir di Senat, menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk menjalankan negara berpenduduk 110 juta orang.

Dipromosikan

Kurang dari setahun menjelang pemilihan, Pacquiao telah mempertaruhkan modal politik dalam pertempuran publik dengan Duterte, yang menyaingi petinju itu untuk mendapatkan kasih sayang dari banyak orang Filipina dan sebelumnya menyebut dia sebagai calon pengganti.

Dia juga memicu kontroversi dengan mendukung perang narkoba mematikan Duterte, yang menurut kelompok hak asasi manusia telah menewaskan puluhan ribu orang kebanyakan orang miskin dan memicu penyelidikan oleh Pengadilan Kriminal Internasional.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini


Posted By : keluaran hk hari ini 2021